Saturday, January 22, 2011

Vague Statement of a Student from UITM

duduk termangu di tepi tingkap..

2308, Perindu Dua, UiTM Shah Alam..

Jam di laptop menunjukkan 1.56 am, 22 Januari 2011 (Sabtu)..

Baru selesai membaca dengan asyik blog2 yang berkisar pertahanan negara, pengalaman seorang askar, isu2 semasa..

Seronok membaca komen2 pada setiap post blogger tersebut..

Ada post yang menerima komen menyokong. Komen menentang. Komen tidak memihak (macam saya)

Terfikir sejenak..

Di luar tingkap..

Keadaan sunyi..

Pohon besar senyap tidak terbuai tanpa angin malam..

Bandar Shah Alam terang malap..

Entah apa terjadi di luar sana..

Ini situasi pendapat manusia..

Ada satu kayu ukur yang saya selalu guna dalam membentuk pendapat sendiri.


Radikal....................................................................................Radikal

Dalam apa2 isu sekalipun, saya akan gunakan kayu ukur ini untuk menentukan di manakah saya.

Contoh.

Isu kesetiaan pada bangsa sendiri. Dalam kes ini, bangsa Melayu.

Saya letakkan Dua titik radikal di kedua-dua hujung kayu ukur.

Di satu hujung, pihak yang mendakwa kesetiaan pada bangsa adalah segala-galanya, mensinonimkannya pada Islam ie khianat Melayu=khianat Islam, Melayu bangsa yang sempurna, ditindas dahulu dan sehingga sekarang masih ditindas dari segi ekonomi, hak mutlak atas tanah, etc2.

Di hujung yang lain, pihak yang memang sudah malas ambil kisah berkenaan bangsa sendiri, menganggap bangsa Melayu itu hanya pada nama semata2 dan tidak penting, isu bangsa sudah tdak diperlukan, letak semua orang di bawah bangsa Malaysia, hak sama rata sepenuhnya pada semua kaum, etc2.

Itu pendapat saya.

Dimanakah saya?

Saya gemar mengambil tempat di tengah.

Bangsaku ini tidak sempurna.
Walau mengaku Islam, perlakuan bukanlah sebagai Islam,
Walau mengaku punya hak tidaklah digunakan sebaiknya hak mereka.
Walau dakwa ditindas, ramai yang masih malas.
Gemar menegur dengan lantang, namun bahasa tidak menggambarkan budaya yang dicerita.

Tidaklah pula bangsa ini tidak penting.
Tanpa bangsa, di mana nilai budaya.
Tanpa bangsa dimana sejarah perkembangan agama.
Bangsaku itu membawa sejarahnya.
Kelak hilang bangsa, hanya paparan di muzium negara.

Isu utama yang saya hendak ketengahkan adalah ego kedua2 pihak di hujung radikal.

Kedua2 enggan menerima teguran kelemahan konsep mereka.

Menganggap kedua2 adalah yang paling benar.

Kedua2 kononnya ada hujah yang kukuh yang tidak terpotong dek pisau pihak berlawanan.

Tidak ada yang sempurna di dunia ini.

Menerima kelemahan adalah suatu kekuatan.

Bukankah kita sewajarnya bersederhana.

Apabila kedua2 di pucuk radikal, inilah yang menyusahkan negara.

Tiada kesatuan pada penduduk.

Pemimpin pula lebih gemar meniup api di kedua hujung.

What's the main thing for the people's representative after winning an election? To get re-elect.

Gelarkan saya lembut dan longlai kerana tidak berani berdiri atas satu prinsip?

Prinsip saya adalah bersederhana. dan jika itu lembut dan longlai, maka biarlah.

Bukankah kefahaman radikal sentiasa menjadi punca jatuhnya mana2 negara?

bukanlah kefahaman itu sahaja, tetapi peluang yang diambil oleh ruang perbezaan itu oleh pihak berkepentingan.

...............................................

Apa nasib negara 20 tahun lagi? Adakah perlu kita lalui revolusi berdarah untuk berubah?
Apakah Islam tiada lagi nama? Apakah kita mampu bersatu di bawah payung negara?

Kita yang mengubahnya.

Saya sayang Islam. saya sayang Malaysia. sedang kita bergaduh sesama sendiri, negara sendiri lemah dari dalam.. kerana satu, dua mahupun 100 perbezaan, kita berpecah. Musuh negara bergelak tawa, menunggu masa.

Pasti ada yang akan menjual negara. Seperti yang kebiasaannya terjadi dalam sejarah dunia.

Kita tidak terkecuali.

Menolak atau bertoleransi, tidak akan cukup.

Tetapi menerima seadanya.

Dan bekerja dari titik yang sama.

Idealistik pada pemikiran, realistik pada perlaksanaan dan sasaran. Sistem 'check n balance' yang wajar ada pada setiap manusia.

Selamat Malam Dunia. 2.35am, 22 Januari 2011, Sabtu.

4 comments:

.Amy. said...

Kashhhhhhhhhhhh howauyuuuuu?
Kash kash all the best kat UiTM kash! Ku takkan melupakanmu kash!

kash berimbun said...

Amy: I am very much fine, terima kasih miss amy:) hope u n ur huby r happy there across the sea? hehe

Syukri Sapuan said...

aku sukalah pendapat kau pasal politik tu.


jom.parti baru.

kash berimbun said...

syuk: pendapatku masih tidak dianggap idealistik untuk kebanyakan pihak.. aku juga fikir begitu sebenarnya. tapi bagaimana kita nak jadikannya realistik..

parti baru? hahaha.. aku nak mula dgn pendidikan dulu..